Bukit Paralayang Parangtritis

 Wisata Pantai, Wisata Petualang

Pas banget nih !!! apanya yang pas?? Hheehhehebukit paralayang parangtritis

Sobat, pengen lihat gak keindahan alam yang unik satu ini? BEDA gituuuu …
Nah, gua mau nyuguhin loe-loe pada pemandangan dua sekaligus. Apa ya? Apa ya?

Oke, daripada penasaran yuk let’s go ke……. Paris (Pantai Parangritis). Hehehehee. Ops, Pariss?? Dah sering denger keleesss. But, you must let’s go to bukitnya ment. Wah, bukit apaan tuh? Namanya Bukit Paralayang. Tau gak loe pada?

Nah, bagi yang kagak tau, gua kasih dulu rute menuju ni bukit ya. 😀

Gampang kok, loe musti tau dulu jalan menuju Paris ment. Nah, tapi kagak masuk ke Parisnya. Loe sampai parkiran mau menuju Paris, Loe lurus aja sampai naik tanjakan mau ke Gunung Kidul. Tapi gak sampai Gunung Kidulnya juga’, loe naik tanjakan sekitar 200 M. Udah itu loe belok ke kanan, masuk-masuk gitu ke pemukiman penduduk. Tenang, kalau loe bingung loe bisa lihat plang penunjuk arah ke bukit Paralayang atau lebih pastinya loe bisa tanya-tanya ke penduduk setempat. Pas gue ke sini sih jalannya masih ekstrem gitu. Huft banget dah, jalannya itu nanjak terus bebatuan. Gua saranin bawa motor standar, gua waktu itu bawa motor gigi merknya Shogun yang lama. Untung mesinnya masih oke, jadi kagak kelenger gua. Coba kalau gua bawa motor kombet, wah yang ada dorong.

Gua mau cerita sedikit nih pertama kali kenapa gua bisa nyampe’ kebukit ini.  Gua tuh ngeliat foto FB temen gua (ketahuan deh suka ngorek-ngorek foto FB orang), nah gua terpesona banget sama 1 foto dengan viewnya yang ajiiiibbb. Gua tanya-tanya deh ke temen gua dimana dia foto, terjawab deh kalau itu ada di “BUKIT PARALAYANG” and lagi-lagi mbah google sebagai pelengkap pertanyaan gua tentang bukit Paralayang. Eits, gua nyari tempat ini juga ada tujuannya. Gua pengen ngasih surprise ke sahabat gua gak dalam rangka apa-apa. Romantis kan gua, hihihihihi … Gua  terinspirasi aja buat ngajak sahabat gua nikmatin pemandangan ini. Loe tau gak gua kebukit ini nyampe’nya abis mahgrib gitu, soalnya gua baru dapet pinjaman motor dari tetangga sebelah jam setengah lima sore, perjalanan gua dimulai dari Mandala Krida Jogja. So, perjalanan gua sekitar satu setengah jam plus nanya-nanya sama penduduk setempat dimana ni tempat. Butuh perjuangan juga buat nyampe di bukit ini, pas mau nyampe ditempat parkiran Paralayangnya gua malah disambut sama anjing. Jalannya yaitu tadi, nanjak dan bebatuan. Pas gua nyampe’ sereeeeeemmm ment, gua kagak sanggup markirin motor terus jalan sendirian naik keParalayangnya. Serba gelaaaappp !!!! It’s oke oke aja bagi gua, yang penting gua udah tau tempatnya. Gua sedikit puas karena sebelum diParalayangnya aja udah keliatan pemandangan ajibnya. Asssiiiikkk!!!

bukit paralayang parangtritis

Gua kembali lagi kedua kalinya, bersama pacar sahabat gua. Ups, kagak maksud apa-apa ya sobat. Kami kesini karena ni tempat jadi pilihan buat ngerayain anniversary mereka. Hehehehe. Barulah yang kedua kalinya gua nyampe’ diatas Paralayangnya. Waaaaahhhhhhhhhhhhh bagus banget bro, ment, sobat !!!

Sebelah kiri ada lautan, sebelah kanan pemandangan kota. Tengah-tengah ada pasir pantai yang membatasi antara keduanya. Ceilleeeee, sok-sok berkata-kata gua. Sobat, ini dia yang gua bilang suguhan dua sekaligus. Disini ajib, pagi loe bisa lihat matahari terbit, siang loe bisa berjemur, sore loe bisa nikmatin matahari terbenam, malem loe bisa ngeliat lampu-lampu kota yang terang berkelap-kelip sambil ngeliatin bulan dan bintang (itu kalau kagak ujan ya). Kedua kalinya gua kesini tuh ujan ment, tapi malah jadi seru. Surprisenya sampai maghrib, suasana senja berasa di Eropa. Dingin-dingin sejuk cinta, ahhaaayyy….
jalan ke bukit paralayang
Bukit Paralayang, disebut begitu karena ni bukit tempat lepas landasnya orang-orang yang pengen wisata Paralayang. Ini salah satu wisata di Parangritis juga’, tapi tempat ini lebih sering didatangin jadi tempat nongkrong dan foto-foto (tapi gak buat bunuh diri). Tau kagak loe Paralayang gimana? Itu tuh yang terjun lepas kayak layangan gede’. Kata ibu’ pulan (ntu ibu yang jualan dideket Paralayang, namanya asal nyebut aja gua) “Sek biasane rame sing kamis opo sabtu atau minggu, seng hargane ra ngerti”  Itu sepenangkapan telinga gua. Translate dulu yah “Biasanya rame pas hari kamis, sabtu, atau minggu. Kalau soal harga main paralayangnya saya tidak tau” Ya, begitulah kira-kira maksud si ibu Pulan. Thanks ya bu. Hehehehe . Gua masih penasaran sama harganya, jadi gua nanya lagi pemandunya langsung yang kebetulan lagi nankring diwarung ibu Pulan. Katanya harga sekali main itu sekitar seratus sampai dua ratus ribu perorang. Widiiiihh, gua kagak punya duit cuy. Jadi, udah cukup puas dengan nanya aja. Maunya ngerasain, tapi nang hadong hepeng.

Sobat, cukup sekian yah. Gua ngarep dengan bacot gua ini loe pada kenal sama Bukit Paralayang. Ada berita bagus buat loe, sekarang jalannya juga udah bagus. Pas gua ke sini buat keempat kalinya, jalannya udah pada diaspalin. Anjingnya juga’ gak ngejar lagi alias dah jinak. Hehehe

Sampai jumpa lagi dengan bacot-bacot gua sobat …… Assalamu’alaikum ….

Author: